Guilty Pleasure

guilty pleasure: Something that you shouldn’t like, but like anyway. (from here)

 

Hidup ini emang ga sesimpel ngata-ngatainnya. Terkadang, seseorang harus jatuh-jatuh dulu biar mendapat apa yang diinginkannya. Terkadang juga, seseorang mengalami momen kebuntuan di mana dia ga tau harus ngelakuin apa lagi agar bisa terus bergerak. Di situ, seseorang akan ngelakuin apa aja demi mengembalikan semangatnya untuk kembali bergerak meraih tujuannya. Ada yang ngelakuin hal-hal yang bener-bener nyante, rileks, melepaskan segala beban, ada juga yang ngelakuin hal-hal yang sebenarnya dia agak ragu dan ga rela, tapi dia yakin kalo itu bisa memecah kebuntuannya. Yaaaa itu kira-kira guilty pleasure. Sesuai definisi di atas lah.

 

Guilty pleasure tiap orang bisa macam-macam. Secara yak, tiap orang punya jalan hidup dan jalan berpikir masing-masing yang ga sama satu sama lain. Dari situ, bisa muncul macam-macam guilty pleasure. Ada yang shopping (cewek nih biasanya. Iya gak? Haha peace :p), sekedar jalan-jalan keluar, liat-liat pemandangan, ato mungkin ada juga yang aneh, kayak ngejahilin orang, marah-marahin orang, ato lainnya lah. Eh emang ada yang aneh kayak gitu ya? Wah kasian temen-temennya –“. Tapi ya gitu dah, kadang orang jadi agak egois. Wajar lah. Sifat egois juga ciptaan Tuhan, jadinya bisa muncul ke siapa aja. Cuma perlu dimanage biar ga kebablasan.

 

Nah, kelihatannya saya udah nemuin guilty pleasureku. Simple dah. 5 huruf depannya m belakangnya n. Yak, tul, mawan. Eh salah. Makan.

(Sumber gambar chacha, gambar oreo, gambar tango)

 

Yak, ketiga gambar di atas adalah korban-korban perasaan-bersalah-tapi-menyenangkan saya. Ya gimana ya, kadang pas sumpek gitu, kalo makan itu-itu di atas rasanya otak tiba-tiba jalan :3. Menyenangkan lah. Hampir setara candu tuh (?). Tapi…

 

Ya, tapi. Tapi beli itu semua ga murah eh. Mahal. Ada biaya. Dan saya sebagai anak kos ga boleh sembarang buang-buang duit beli yang ga perlu. Makanya ini guilty banget nih. Tapi pleasure. Gimana dong. ๐Ÿ˜ฅ

 

Belom lagi kenyataan bahwa sekali makan itu-itu semua, kadang ga cukup satu eh. Kalo mau, semalem bisa abis 1 bungkus oreo ukuran gede dimakan sendirian D;. Parah kaan. Harus gimana dong? Dijatah gitu? Waaaaa ntar otakku ga jalan dong T.T #lebay

 

Haha. Simpel sih. Tinggal gimana perasaan guilty pleasure itu jangan dirasakan. Yeah,ย  bisa aja itu cuma tipuan setan biar kita teralihkan perhatian dari tugas dan memilih untuk ngelakuin hal-hal lain demi kepuasan yang ga pasti. Tapi yaa… terserah juga seh. Hehehe.

 

Pokoknya lakukan yang terbaik dan menurutmu benar buat hidupmu aja lah. ๐Ÿ™‚

 

*betewe, chacha crispy, oreo, sama tango itu enak lho. Ga cukup sekaleeee. Saya terima kok kalo mau ngirim sekardus ke saya. Kirim ke e-mail m4wann@gmail.com dan tunggu balesan dari saya. Saya tunggu yak! ๐Ÿ˜‰ #lhoh #dilemparkardusbekas

 

So, do you have any guilty pleasure? What is it? ๐Ÿ˜‰

You’ve Done It, Wan! Hahaha

Halo kawan-kawan senasib seperjuangan, bagaimana kabar? Sudahkah anda menutup pintu? Jendela? Nyalakan lampu? Baiklah. Karena menatap layar pada saat gelap itu ga baik buat mata.

*disawat batu*

Bagaimana kabar? Sudahkah anda menyelesaikan UTS atau ujian-ujian lainnya? Karena alhamdulillah saya sudah menyelesaikan UTS pertama saya di universitas. Bukan sesuatu hal yang hebat sih. Apalagi hasilnya belum keluar. Tapi disyukuri boleh lah. Sekalian menyadari bahwa saya udah 3 bulanan di sini. Ga kerasa banget. Ntar pasti tiba-tiba udah semesteran, naik tingkat, lulus, kerja, nikah, sukses, mati…. ga kerasa lah. Disyukuri saja prosesnya.

Cerita dikit ah soal UTS. UTS di kampus ternyata ga jauh kayak waktu dulu kelas 3 SMA. Eh tapi ini mungkin terkhusus fakultasku seh. Sehari 1 mata kuliah di-UTS-kan. Masa UTS berlangsung mulai tanggal 31 Oktober sampai 7 November. Jadwalku kemaren hari pertama Fisika Dasar 1. Glek. GLEK. Mata kuliah yang perlu banyak pemerasan otak dan doa agar bisa lulus dengan cemerlang ini nongol tanpa dosa di hari pertama. Apa mau dikata, matkul ini ga bisa didrop *ya kali, mata kuliah wajib rumpun eh* jadinya yaaa enjoy ajaaa~. Atau lebih tepatnya, di-ENJOY-in aja. Pake huruf besar.

UTS Fisdas… ya gitu dah. Mau diceritain? Mau cerita dari sesuatu hal yang banyak ga dingertiin? Yaudah ga usah ya. Oke. Intinya hari pertama terlewati. Fiuhhh….

Hari kedua adalah Matematika Dasar 1. Ini sama kayak Fisdas 1, muncul gara-gara jadi mata kuliah wajib rumpun. Tapi karena ini matematika, dan materinya rada mirip-mirip di SMA, jadi rada lancar lah. Ibaratnya, agak cerah di sini. Tapi tetap berdoa banyak karena pengalaman ga teliti cukup banyak. Jadi yaaa, alhamdulillah yah untuk hari kedua…

Alhamdulillah yah nya lagi adalah, hari Rabu libur karena ga ada jadwal UTS. Yang UTS pas hari itu kakak-kakak senior. Jadinya ya, saya berdoa buat kakak-kakaknya biar sukses. Semangat ea qaqaq…! O:) #edisiMabaAlimLagiBaik

Eits, tapi jangan kira Rabu nganggur. Selain ada tugas buat film, saya juga sekalian nyari inspirasi untuk bikin Notes untuk UTS ketiga, MPTK-B. Notes, atau lebih gaul disebut “cheatsheet”, terserah mau diisi apa aja. Tapi sih disarankan diisi materi-materi diskusi karena kemungkinan bakal keluar. Semalam mikir mau nulis apa, ga ada inspirasi, akhirnya baru nulis pagi harinya. Kalang kabut dah. Nyari info di grup, akhirnya mulai nulis. Dan kau tahu kawan-kawan? Saya juga ga percaya kalo saya bakal nulis banyak hahaha. Asli dah itu tangan gerak sendiri ga terkontrol. Tapi yaas akhirnya bisa jadi juga. Suatu note yang menurutku sangar soalnya aku hampir ga pernah buat note-note-an buat ujian hahaha :)). Nih kalo mau liat X)) #radaPamerModeOn

image

Halaman Depan Cheatsheet :3

image

Halaman Belakang Cheatsheet :3

*ga keliatan abis kan ya? Tapi emang itu jadinya. Hahaha X))*

You’ve done it, Wan! Hahahaha!

Dan pada hari H dan jam J pelaksanaan UTS, ternyata.. jreng-jreng… cheatsheetnya rada membantu sih. Dan sebuah novel hampir dibuat pada lembar jawaban(?). Hahaha ya nggak lah. Pokoke banyak tulisannya lah. Alhamdulillah yah sekali lagi untuk hari ketiga…

Hari keempat. The Final Battle. Foundation of Progamming Midterm Test. In other words, UTS Dasar-dasar Pemograman. Matkul penting abisss! Nyata dah. Pas ngerjainnya, wew banyak soal yang tricky abis. Menjebak. Jadinya ya semoga ga banyak yang ga teliti aja. Semoga Allah ngasi nilai terbaik aja yah. Semoga.

Selesai DDP maka selesailah UTSku! Eh tapi kok masih ada sabtu senin? Itu buat kk-kk senior kita yang baik hati O:) jadi maba kembali berdoa (sambil istirahat). Sungguh mulia sekali ya? Hmmm…

Jadi begitulah UTSku. Gimana UTSmu? Semoga azek juga dah :3

Just enjoy our life yey!

Oya, met Idul Adha guys! Terutama yang bisa pulkam nih. Envy banget gueeee T______T

Sastra Javva

Halo guys. Pengen cerita nih. Boleh kan? Boleh. Udah duduk dulu sana. Ada kursi banyak tuh.

*duduk*
*seruput susu panas*

Jadi gini,
Kehitung udah 2 bulanan lebih kayaknya, saya jadi mahasiswa Fakultas Ilmu Komputer UI. Udah belajar ngoding meskipun dikit. Ditambah juga suplemen MatDis dan MPKT, en pelengkap yang agak sepet rasanya yaitu MatDas dan FisDas. Sejauh ini sesuai harapan ketika milih kuliah. Dulu pengennya yang nyambung-nyambung komputer atau ngitung-ngitung. Dan ternyata setelah di sini, cucok dah. (Masih) Ga ada pikiran untuk pindah. Tapi ga pindah ah. Males eh. Eman waktu, umur, duit, sama anu-anu -,-. Lagian di sini asik kok. Suasana, fasilitas, orang-orangnya, pada asik-asik semua kok. Makanan kantinnya enak-enak juga. Sama gedungnya kecil dan bunder. Imut :3.
Tentang kuliahnya, yaaa lumayan sih. Lumayan… butuh banyak doa ._. Entah kenapa belajar di sini itu beda banget dari SMA (ya iyalah). Tapi bedanya itu buanget. Ga sekedar masuk kelasnya itu ga tentu sama temen-temennya ganti-ganti, trus ga ada belnya –‘, tapi hal yang paling mengerikan adalah: tingkat ngantuk yang hampir selalu menyentuh angka dewa pada saat di kelas. Aneh banget. Dulu ga sampe segitunya kayaknya. Kalo soal sibuk, ini sih belum sibuk-sibuk banget seperti kata cerita orang-orang itu. Aneh ya. Ada yang salah nih. :-S
Ada fakta yang mengejutkan. Sesuatu yang sebelumnya saya ga kepikir. Yaituuuu… ternyata saya di sini belajar sastra. Padahal saya dulu ga ada pikiran masuk sastra sama sekali lho. Tapi ternyata yaaaasudahlah…….
Tau nggak sastra apa? Sastraaaa…. Java! Ingat, pake v, bukan w. Sama ada a nya di belakang. Kok bisa sastra? Iya dong. Java kan bahasa gitu. Bahasa manusia lho. Tapi cuma bisa dipake kalo mau ngomong sama mesin. Kalo sama manusia… ntar dikira gila. Wkwkwk.
Susah ya. Ngomong sama benda mati aja harus kita yang belajar bahasanya. Ckckckck #ngawur *dilempar buku Big Java*
Tentang kehidupan kosan, ini alhamdulillah aja lah. Kos jadi tempat ketiduran sama gudang barang-barang hahaha. Parah bets. Sempet tuh pas rada sibuk, pulang larut, masuk kamar langsung lempar tas sama baju, trus langsung ke dunia lain. Eh, tidur maksudnya. Parah lah. Tapi belakangan situasi mulai terkendali. Tapi mau UTS. Wew. Doakan saya kakak kakak…! *mengiba ;(
Hmmm… selanjutnya apa yah? Kalo udah gini, trus bakal gimana nih? Rencana sih jalani kuliah dengan baik, ikuti aktivitas non-kuliah secukupnya, ikut lomba (pengen banget nih!), nyicil mulai kerja, trus… banyak dah. Yang jelas kudu liar menangkap peluang nih. Fufufu….
Peruban benar-benar terjadi eh. Dan itu drastis. Sepertinya hukum rimba secara ga langsung berlaku nih. Kudu kuwaaaat pake w!!!! Semoga tidak mengecewakan orang-orang!!! \></

Akhir kata, yaaa gitu deh. Ayo susul saya di FASILKOM UI! Heahahaha aseeek! Ayooo wani rek!!

Oke dah. Caoooo!

System.out.println(“Vivavivaviva FASILKOM!!!”);

Hari Blogger!

Haloooo!
27 Oktober ternyata Hari Blogger se…dunia(?) lhooo. Selamat eaa blogger-blogger, Mulai dari yang sekedar blogging karena disuruh sampe para blogger professional! Kalo ga ada elo-elo semua, blogger ga akam tetap eksis seperti ini. Hehehe
Saya sebagai blogger level menengah ke bawah ikut senang pas tahu kalo sekarang Hari Blogger. Jadinya saya punya alasan untuk ngeblog. Hahahah :p yaaa gimana ya blog saya buntu nih. Pemiliknya galau buntu muluk. Jadinya ga keurus. Tambah lagi orangnya lagi (sok) sibuk-sibuknya *halah. Yaa gitu. Haha. Dah bolak balik kayak gini. Oke skip.
Blogging itu asik. Soalnya blogger bisa ngeluarin uneg-unegnya lebih bebas. Tanpa aturan. Tapi tetap jaga perasaan orang lain yak. Jangan terlalu oppense.
Trus juga blogger bisa berlatih menulis. Dengan banyak menulis, maka blogger akan terbiasa menulis. Ditambah lagi apabila tulisannya dikritik dan saran oleh pengunjung blognya. Lama-lama skillnya bisa meningkat tuh. Bisa jadi penulis handal dan terkenal. Aseeek.
Blog juga bisa dibuat nyari duit. Entah itu dari ikut lomba blog, jualan di blog, sampai tempat pasang iklan. Dari latihan menulis dan menulis itu juga bisa melatih menulis jadinya jago kan. Kalo jago nulis ikut aja lomba nulis esay ato novel apa kek. Yang galau-galau(?) gapapa yang penting bisa ngehasilin duit. Asek kaaan?
Sama ada satu lagi nih manfaatnya. Buat ngelatih ngetik di qwerty kibor di touchscreen berukuran 2.8 inci. Kecil bets. Susah. Jadinya latihan nih. *curcol ._.v
Buat blog aja percuma kalo ga ada yang baca. Jadi promosiin juga tuh. Ada yang namanya SEO, Search Engine Optimizer. Jadi itu tuh ngetrik biar blogmu laku. Gimana caranya? google aja bisa kaleee. Gue ga ngerti, ga nyoba gituan. Tapi tau. Hohoh -,-

Soooo, what do I expect from this Blogger Day? Semoga blog-blog gratisan bisa semakin maju, ga pelit ngasi hostingan sama domain yang bagus, en bisa ngehasilin duit buat saya $___$

Okeee. Have a blog day!ย  :]

*ditulis jam 11, slese jam 17. Kepotong kuliah ;p*

Perpussss

Sepertinya perpus ga bisa diabaikan begitu saja bagi saya. Dari SD, perpus saya anggap sebagai tempat yang paling enak buat pinjem buku (ya emang itu fungsinya –). Pas SMP, perpus jadi tempat paling pewe buat selonjoran. Adem sih. Luas juga. Pas SMA, perpus jadi tempat buat…. beli es! Biasanya kalo di kopsis udah abis, di perpus masih banyaaak. Sekarang?


jreng jreng… perpus UI gimana nih? Sejauh ini perpus UI enak buat nongkrong, ngadem, internetan, njajal iMac, kumpul kerja kelompok, asek dah pokoknya. Tinggal 2 hal yang belom dicoba: Njegurin anak ke danau, sama ditraktir Starbucks. Hm… Anyone? Anywati?

*asal bukan aku aja yang dijeburin ya -,-*

Eits, jangan salah. Masih ada satu perpus lagi dalam hidup gue (idih gue -,-). Perpus Fasilkom! Ga boleh dilupakan nih!
Meskipun perpus pusat deket banget ama fasilkom, cukup guling-guling ntar nyampe, perpus Fasilkom merupakan perpus yang ga boleh diabaikan. Tempatnya pewe banget buat…. Internetan.

Yaaa maklumin lah, masih mabak (zico’s style). Pikirannya masih haha hihi muluk. Ntar lama-lama berubah jadi lebih… MAHASISWA…. yang rajin meminjam buku di perpus (?)

Intinya, perpus-perpus yang pernah saya singgahi dalam hidup saya benar-benar tempat yang menyenangkan. Eh perpus emang menyenangkan ding. Tentram dan penuh ilmu ๐Ÿ™‚ (kalo emang dipake belajar tentunya)

Soooo, markitpuspus! Mari kita capcus perpus!

WordPress

wordpress-plugins1

sumber gambar di sini

Halo guys. Belakangan ini saya lagi iseng. Iseng utak atik blog. Hal ini bermula dari idenya Katri tentang pembuatan blog ASUI (Arek Suroboyo UI, paguyuban anak surabaya di UI). Berawal dari idenya yang disampaikan ke saya, kemudian disampaikan ke grup FB, kemudian mendapat respon positif. Bahkan, tak lama setelah penyampaian ide tersebut, Pak Jaya, salah satu anggota suenior dan wong penting ASUI, langsung membuat websitenya beralamat http://www.areksuroboyoui.com. Jujur saya kaget dan heran, mengapa bisa langsung punya website secepat itu. Tapi kemudian saya menyimpulkan bahwa Pak Jaya pasti sudah punya domain dan hosting sendiri. Tapi setelah saya telusuri dikit, sepertinya saya sedikit salah. Ketika saya salah memasukkan alamat login admin blog itu, tiba-tiba situsnya ter-redirect ke 000webhost.com. Saya menyimpulkan bahwa blog ini hosting di sini, namun memiliki domain .com sendiri. Koreksi saya kalo ada yang salah lho ya. Saya ga begitu ahli dalam hal beginian โ€“โ€

Setelah liat-liat dashboard, entah setan atau malaikat atau jin atau makhluk apa yang membisikkan pada saya, tiba-tiba saya pengen nyoba buat wordpress pake hostingan sendiri. Sebelumnya ga ada bayangan nih kayak apa self-hosted wordpress. Taunya cuma bisa pake plugin-plugin wordpress macem-macem yang ga bisa dipake oleh blogger wordpress biasa kayak shoutbox (ini paling ngeselin banget. Masa user wordpress biasa ga boleh pasang shoutbox?? ga asik banget! ><). Kemudian saya coba-coba nyari di mbah google gimana tutorialnya. Akhirnya dapet beberapa, salah satunya di sini. Jadi, pertama kudu punya akun di 000webhost.com. beruntung dulu dah pernah iseng buat, jadinya tinggal make. apalagi kalo buat baru itu nunggu verifikasinya lama, sampe beberapa hari. Lumayan bikin galau tuh (?). Setelah itu, lakukan langkah sana sini, danโ€ฆ. Lumayanlah. Tapi alamat situsnya masih jelek, soalnya pake domain yang dikasih 000webhost.com dan saya memakai nama yang geje: http://dabtetz.net23.net/wordpress/. Abaikan saja namanya, ga bermakna kok itu โ€“โ€œ. Monggo diintip. Hampir sama persis sama situs ini kok.

Setelah coba edit sana sini, dikit-dikit, dah lumayan menikmati lah. Eh kayaknya jadi keasikan neh. Sampe-sampe nyari domain gratisan yang enak alamatnya. Ada tuh .co.cc, tapi seluruh site .co.cc dah di-deindex Google (kira-kira artinya dihapus dalam daftar, cmiiw) dan juga terdeteksi sebagai situs berbahaya oleh ESET Antivirus โ€“โ€œ. Padahal itu sudah yang paling enak lho namanya. Ga aneh-aneh. Ada lagai .tk, cuma ini rada ribet daftarnya. Loading mulu. Akhirnya nyari-nyari, ketemu .uni.cc ama .cx.cc yang bisa dibuat jadi domain dan (sepertinya) tidak di-deindex Google. Kayaknya ga rugi-rugi banget di-deindex sama Google, paling parah ya ga bisa promosi via search engine. Tapi kalo emang pinter-pinter promosi kan pasti juga terkenal. Tapi ya itu, susah. Banget. โ€“___-

Trus, kemudian saya tersadar. Kenapa tiba-tiba saya semangat banget? Apa mau diseriusin? Yakin? Lalu saya memikirkan beberapa hal. Kalau misalnya saya pindah blog ke self-hosted wordpress, apa nanti saya masih bisa posting via hape dan Windows Live Writer? Ternyata via hape masih bisa, ada pilihan menunya, tapi belom saya coba. Untuk Windows Live Writer saya belom ngecek malah. Kemudian pertanyaan lain, apa mau nyusun dari awal lagi? Melihat beberapa widgetnya hilang dan untuk mencarinya kembali harus lewat plugin search. Untuk sekedar widget Top Post saja harus mencari dahulu. Ga terlalu ribet sih, cuma ya, kurang memadai saja โ€“โ€œ. Dan lagi, apakah saya yakin pindah blog ke blog yang alamatnya lebih jelek? Kan kasihan teman-teman yang sudah mencantumkan saya di Blogroll mereka (makasih ya teman-teman :D). Saya dulu udah pindah blog, masih mau pindah lagi. Ntar kasihan pembaca yang masih mengklik link blog saya yang lama (http://tengahbelakangkiri.blogspot.com) dan mengira saya sudah tamat ._. Jadinya, daripada pindah-pindah blog dan alamatnya jelek, mending saya pake .wordpress.com ini terus aja, sampe saya punya .com sendiri :D. Hahaha. Btw ini mimpi saya lho, punya situs .com sendiri. Simpel ya? โ€“a

Jadi intinya, kita tetap akan nongkrong di sini! Horreeeeeeeeey! *letusin mercon* *nyalain kembang api* *lempar elpiji 3 kg #eh*

๐Ÿ˜€

*Ini sebenarnya bukan hal yang penting-penting banget. Ga urgent juga. Tapi entah kenapa saya seperti โ€˜terdistraksiโ€™ jadinya ngebet ngelakuinnya. Dasar manusia! ></*